Review: Short Time Dengan Kamera Digital Prosumer Kodak ZD710

Thu, Dec 4, 2008

Gadget, Personal

Ya, ini memang cerita tragis, ironis, memilukan. Ceritanya begini, sekitar 2 bulan yang lalu saya membeli Kamera Digital Prosumer Kodak ZD710, untuk menunjang aktivitas saya sebagai web desainer dan juga untuk menyalurkan hobi fotografi tentunya.

Pilihan saya jatuh ke Kodak ZD710 karena:

1. Murah. Dengan harga (sebenarnya) sekitar 2juta kurang sedikit, saya sudah mendapatkan fitur 10X optical zoom, 7 Mpx, lensa Sneijder, view finder yang bisa berfungsi sebagai preview photo, powerful light flash, set manual untuk shutter speed, diafragma, fitur panorama (my favorit), dll. Yah, memang belum masuk kelas kamera profesional sih, tapi buat saya cukuplah. Lagian, budjet alias anggaran saya memang hanya sekitar 2 juta. :)

2. Praktis. Bodinya ramping, ada penutup lensa, cukup memakai 2 baterai AA. Sangat nyaman dan gesit untuk digunakan berburu moment yang membutuhkan spontanitas.

3. Ada slot memori SD/MMC yang memungkinkan penyimpanan data besar tertangani. Kamera ZD710 saya kemarin saya kasih 2 Giga MMC dan lancar jaya, tidak lemot.

4. Untuk merekam format video, hasilnya memuaskan banget untuk kelas kamera digital.

Nah, kenapa ada kata – kata tragis, ironis, dll? Karena baru sekitar 2 bulan, kamera tersebut harus saya jual. Bukannya rusak atau saya tidak suka dengan kamera Kodak ini, tapi untuk menutupi uang kontrak rumah. Wuh.. ya mau gimana lagi. Jadinya ya short time gitu rasanya ama ni kamera.

Walaupun saya cinta mati ama ini kamera Kodak ZD710 ini, tapi ada beberapa hal yang membikin saya kurang sreg. Diantaranya:

1. Apabila digunakan indoor alias didalam gedung yang notabene cahayanya kurang dan obyek yang dibidik obyek bergerak plus ada lighting yang berubah – ubah seperti acara konser musik, teater gitu, ampun dah, proses sensor mengenali obyek ini sangatlah lemot. Beberapa teman mengatakan prosesornya lemot gitu. Makanya nggak disarankan untuk memotret indoor atau acara pentas indoor gitu, kecuali memang cahaya sekitar mendukung.

2. Baterainya Man!! Gila!! Boros banget. Ya sebenarnya sih tergantung pemakainya juga sih. Saran saya, matikan saja LCDnya, pakai view finder aja kalau memotret. LCDnya ini yang paling banyak menyedot setrum.

3. Itu saja.

Sekarang sedang ngincar kamera digital yang profesional, tapi pas lihat harganya, wuh!!, mundur lagi. Kapan ya harganya turun?

Ada yang punya pengalaman lain dengan kamera digital? Bagi dong, jangan pendam dalam hati… :)

download-gratis-game-java-hp-nokia

Artikel lain terkait:

, , , ,

18 Responses to “Review: Short Time Dengan Kamera Digital Prosumer Kodak ZD710”

  1. eltanin Says:

    kenapa gak pake fuji s700 aja pak?
    kan harganya hampir sama selisih 50rban aja
    cuma ga ada bonus sd nya kayak kodak
    :)
    hasil fotonya lebih bagus fuji dikit lah
    :0

  2. admin Says:

    @ eltanin
    boleh juga tuh fuji s700…
    tapi masalahnya fulusnya sudah dialihkan untuk yang lain, ya terpaksa menahan nafsu dulu…he.he..he..

  3. suryo Says:

    bro,mumpung lg bhas zd710 ma fuji s700, bgus mana y? y diliat dr sgala aspek..

  4. admin Says:

    @ suryo
    kalo menurut bro eltanin (komen di atas) kalo dari segi hasil lebih bagus dikit tuh katanya.

    ada yang bisa bantu?

  5. handoko Says:

    Pak, zd710 bisa ditambah lensa ngga?
    makasih infonya

  6. admin Says:

    Untuk pak Handoko

    Seperti seri kamera prosumer lainnya, Kodak ZD710 nggak bisa di tambah lensa lagi. Kelas prosumer seperti Kodak ZD710 bisa dikatakan berada di tengah – tengah antara kamera pocket dan kamera profesional. Klo mo nyari second dan terpercaya, sering – sering main ke bursa.fotografer.net pak, di situ bisa milih secondnya kamera kelas pocket, prosumer, sampe profesional. Thanks atas kunjungannya.

  7. Ave Viva Says:

    saya pengguna ZD710, sblmnya saya di pusingkan dengan pilihan fujifilm finepix700 vs kodak zd710 .
    Bingung memang dg budget yg hampir sama, tp keputusan jatuh ke ZD710 dengan catatan lensa jerman punya(schneider). Memang dalam lcd lebih bagus punya fuji namun lensa dari zd 710 sgt bonafide. Hasil print out jg jauh lebih bagus…

  8. randy ahmad Says:

    thx info nya

  9. uwie Says:

    wahh . jd tmbah bngung . tp yg bkin gw ilfeel am ZD710 lemot bgt d indoor udh gt cpt abz btre…gg enak donk…ktny jg dr segi hasil bgusan fuji..

  10. dowi_ax Says:

    Saya baru pake zd710 ini sejak sekitar sebulan yang lalu. Ceritanya mau ke luar negeri, maksain beli kamera (biasanya minjem) tadinya mau beli pocket biasa saja tapi berhubung terkena rayuan maut mbak di toko jadinya kepincut.

    Di kantor baru belajar make SLR, jadi seneng juga mainan setting manual. Itu enaknya kamera kayak gini.

    Ketimbang fuji s700 atau s5700, kamera ini setelah ditambah adaptornya (ke 55mm) maka bisa ditambahin lensa konverter untuk wide atau tele (bisa pake merek lain seperti olympus dll), saya sudah dapet adaptornya di ebay kalau dirupiahin 200rb-an. Atau ditambahin filter dll jadi bisa mainan CPL, ND, dll. Untuk fuji ulirnya 46mm agak repot nyarinya terus kalau maksa dipasangin juga belum tentu cocok.

    Kelemahannya selain nggak ada optical image stabilizer (fuji juga kayaknya nggak ya? – bisa disiasati dengan cara megang yang baik) dan nggak bisa manual focus. Tapi untuk harga 2jt ya sebanding lah …

    Untuk kualitas gambar rasanya faktor utamanya adalah si fotografer sendiri, kamera kan cuma alat … gitu kalo kata kenrockwell, nyoba lihat orang lain yang make di flickr bagus-bagus juga kok.

  11. feriz kurniawan Says:

    salam kenal…

    saya pengguna baru ZD710, mau coba motret pake PASM, saya masih bingun mode PASM, setting apa aja yang tepat untuk kondisi tertentu. mohon pencerahanya…

  12. hasbi Says:

    aku pake Zd710 hasilnya memuaskan soalnya didukung lensa schneider tadi, kalo fuji s700 bagus tapi lensa nya bukan schneider. stahu saya lensa schneider termasuk lensa terbaik di dunia walaupun masih ada lensa lain yang lebih bagus kayak leica dll.

  13. yuni Says:

    salam kenal. kalau boleh tahu waktu membeli dimana dan berapa harganya ya? saya sangat tertarik namun agak bingung mencari info. thanks
    .-= yuni´s last blog ..Do what you feel, just how you like, nobody has to know. =-.

  14. Edo Says:

    ada kamera dari canon yang lebih bagus dari kodak ZD710 harga nya pun ga terlalu jauh beda, coba pake canon Power Shot G10

  15. Gwyn Ahyou Says:

    Doing some browsing and noticed your blog looks a bit messed up in my K-meleon internet browser. But fortunately hardly anyone uses it any longer but you may want to look into it.

  16. Latesha Clement Says:

    Nice site by the way. I didnt know what comment luv did until i came across your website via bing so will definately apply it to my own blog.

  17. ilham Says:

    bagus tu kamera tapi harganya juga lumayan. buat profesional kayaknya, bukan buat orang awam :D

  18. Naj787 Says:

    ikutan nimbrung yah, gw dpt tuh kamera dr adik gw yg baru balik dr hongkong, yg gw mo tanyain, ngakalin klo mo shoot d indor gmna??? sedangkan gw tuh paling ga suka klo pake blitz….

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

Visitor Phrase:

kodak zd710, harga kamera kodak second, harga bekas kodak easyshare zd710 2014, harga dan spisifikasi Camera kodak ZD710, harga kamera digital kodak, kamera kodak digital, kamera kodak prosumer, kodak ZD710 prosumer

Top Footer